Sunday, August 14, 2016

Agroteknologi UMK Jeli

Salam.

Aku tahu kalian semua tengah gelabah search mengenai kos Agroteknologi ni di Google untuk memastikan kos ini legit selepas mendapat tawaran kos ini. Sabar sabar. Aku pun dulu macam tu sebab aku tak mahu akhirnya aku masuk kos yang aku tak minat.

Aku minat kos ni dan aku letak kos ni sebagai pilihan utama aku nak masuk UPU. Haa semangat kan? haha kau diam sekarang.


Kalau orang tanya kita kos apa, kita pun rendah diri lah jawab

 "Agroteknologi je.."

 Dengan wajah sugul dan suara macam keldai. Sebab respon orang selalunya akan memandang rendah kos ini dan cakap

"Belajar tanam pokok pun nak masuk Universiti ke?"

"Kenapa nak belajar benda ni?"

Kalian jangan putus asa.

"Tiada seorang Muslim pun yang bertani atau berladang lalu hasil pertaniannya dimakan oleh burung atau manusia ataupun binatang melainkan bagi dirinya daripda tanaman itu adalah pahala dan sedekah" (Hadis Riwayat Muslim)


Allah sendiri janji kalau kita berbakti pada tanah, kita dapat pahala. Bukan maksud aku orang lain kerja tak dapat pahala, tapi bidang ini Allah iktiraf dan Allah janjikan ganjaran sampai disebut dalam hadis. Kenapa nak sedih?

Tak tahu ke populasi dunia semakin hari semakin meningkat dan keperluan untuk menyediakan makanan kepada penduduk dunia semakin bertambah? Macam mana nak masak nasi kalau bukan kita tanam dulu padi? Macam mana nak buat ubat-ubatan kalau bukan bermula dengan tanaman herba? Tak tahu ke beras Malaysia ni pun import negara lain? haha sapa lagi nak fikir tingkatkan produktiviti padi negara kalau bukan pelajar kos Agroteknologi ni?

Fikir panjang dik. Rezeki Allah maha luas.

Pengalaman aku belajar memang seronok. Walaupun masa tahun pertama aku masuk UMK aku asyik merungut (sekarang pun merungut lagi) sebab prasarana di UMK ni kurang lengkap sebab ianya masih lagi dibina. Tapi kau tayah risaulah kalau setakat ladang dengan makmal tu adalah.

Kena buat batas pun kena masuk Universiti. Kau apa tahu

Akhir semester boleh tuai jagung

Waktu ni aku tanam keledek tapi guna daun kangkung hutan. 

Sajalah pose acah-acah. Ni pokok jagung. Kecik je dulu. Lepastu tuai boleh dapat berkilo-kilo.
Aku rasa pelajar Agrotek kampus mana pun faham apa aku cakap ni sebab kita dah lalu benda sama. Orang akan perlekehkan bidang kita dan ketepikan kita. You can't change how people think. Biarlah mereka nak fikir. Itu hak mereka.

Tahun pertama akan belajar benda sama macam kos lain:-

1) Biodiversity
2)Microbiology
3)Algebra
4)Calculus apa natang
5)Genetic

Tahun kedua, ketiga nanti baru belajar yang masuk dengan kos kita. Waktu tu jangan harap kulit kau nak cerah sepanjang sem sebab nak bekerja dekat ladang dari pagi sampai tengahhari kadang-kadang petang. Kalau muka berbelang tu, normal lah maksudnya dia buat kerja, kalau tak berbelang tu yang kena risau sebab kau malas turun ladang pui.

1) Faram Managment
2) Biology Tanaman Ekonomi
3) Apa ntah lagi aku malas ingat.
4) Masih malas ingat

Aku sendiri dah ada syarikat mengenai bidang agroteknologi dan ada beberapa kawan kelas aku pun sudah ada syarikat pelajar dalam bidang agroteknologi. Nak risau takde kerja? Berniagalah apa susah.

Jagung Rapunzel
Kalau mak ayah yang sedang membaca post ni, saya harap Tuan/Puan boleh bertanya kepada orang dalam bidang agroteknologi yang lebih arif dan faham peluang dalam bidang ini. Bersyukur saya kerana ibu ayah memahami minat saya walaupun pada mulanya tak berapa suka saya masuk kos ni sampai suruh masuk IPT swasta haha.

Tahniah kalian yang dapat tawaran masuk Universiti :)

Peluang Allah bagi jangan disia-siakan.

https://www.facebook.com/groups/996711840442356/

Rujuk link group facebook itu untuk bertanya mengenai kos masing-masing.

Wednesday, June 29, 2016

Tak puasa hehe

Bismillah.

Few days left before syawal and I'm so happy that I'm home enjoying delicious berbuka meal with my family. Eating berbuka alone at campus has taught me that loneliness kills you dude. You have ample time to let your mind wander in darkness. So don't be alone. Nobody deserves eating berbuka alone because berbuka is the most enjoying time of the day during ramadhan when you get to eat all the fancy foods that are only available during ramadhn haha.

So there was a day that I can't puasa. I was preparing my 2 years old niece's meal at the kitchen and she was with me. Since she's only 2 and having hard time to pronounce words with "r" I thought she would not care if I take a bite of the meal (it was KFC tho sedap sia) so i took a bite.

She immediately gave me a deadly stare and said "Mak Teh tak puasa ke?"

Terkunjat. Anjat boboi

"Huishh. Mak Teh terlupalah...ish ish ish" while drinking pepsi. Hehe

Aku tak nak uploadlah gambar anak buah aku dekat sini. Hampa semua pedophile.



Friday, June 17, 2016

Last Paper Syndrome

Aku rasa memang aku tulis blog setahun sekali saja. Sebab post lepas hampir cukup setahun.

Ketika sedang menaip entri ini aku duduk atas katil bawah (double-decker) dengan rakan sebilik aku terbaring dan nota Environmental Education ditekup pada muka. Esok hari terakhir aku sebagai pelajar semester 4.

Okay sekarang sapa dah bosan baca blog ni? Sebab aku dah mula bosan menaip ni. 

Pandangan di sebelah kanan semasa menaip post ini

Pandangan depan semasa menaip post ini
Kalau sesiapa nak cari tips resepi chicken buttermilk atau teknik penyusuan bayi yang betul memang salahlah masuk blog aku ni sebab aku pun tak tahu apa aku taip.

Tetiba aku rasa nak cerita pasal Ramadhan di kampus Jeli.

Jap...aku malas.  Bye

Monday, June 29, 2015

Bagasi lebih muatan.

Aku seret bagasi beroda aku ke arah alat penimbang. Bagasi aku ada dua, satu besar boleh muat budak umur 12 tahun yang ada bulimia satu lagi muat nak seludup periuk nasi dalam dorm. Tapi sebab aku dah cuti semester jadi tak boleh tinggal satu habuk pun barang di kolej kediaman maka aku bawa semua barang-barang aku pulang dan muatkan dalam beg tersebut.

Rezeki tambang pulang kali ini aku mampu naik Malindo yang had muatan bagasinya hanya 15kg. Bila aku timbang berat kedua-kedua bagasi aku tadi, terpampang angka 23kg di mesin tersebut. Kebiasaannya aku akan mencarut kerana terkejut tapi disebabkan bulan Ramadhan ini hati aku sejuk sikit.

Berbekalkan muka yakin dan doa masuk dewan peperiksaan yang aku amalkan dari UPSR, aku ke kaunter daftar masuk. Aku letakkan kedua-dua bagasi aku tadi untuk dimasukkan dalam kargo. 

"Had berat luggage 15kg saja , you." kata petugas di belakang kaunter.

"Saya tahu, ada pakej untuk had bagasi lebih kan?." Jawabaku lancar. 

"Kalau untuk pakej kena beli 6 jam lebih awal, you."

Aku dah mula berderau. Tak pasti sama ada hairan dia panggil aku "you" atau sebab pakej dah tak oleh beli.

"Kalau saya kena bayar , saya kena bayar berapa ringgit?"

"1kg sama dengan RM40. Jadi semua sekali RM 320." Jelas sekali jawapan dia lancar tak gagap.

Dalam akaun maybank aku ada RM11 dan dalam poket ada RM60. Aku dah boleh lupakan cita-cita aku nak bawa kedua-dua bagasi ini pulang. Tapi nasib baik muka ada nur sikit lepas baca doa masuk peperiksaan tadi maka petugas itu benarkan aku bawa bagasi kecil boleh muat periuk nasi itu untuk hand carry.


Nota kaki : Aku saja tulis benda merepek sebab dah lama tak post. hehe




Monday, October 20, 2014

Futur Anak Kijang

"Ready, Zahirah?"

"Ugh. Buat sajalah!"

Hai anak kijang. Hari ini mesti seronok skroll twitter. Banyak juga yang kau post di twitter yang ayatnya boleh tahan bahang dan terkadang tak bermanfaat. Tapi siapa yang peduli? Hak menulis hak bersama. Sekalipun kau nak update mengenai makanan kau hari ini pun apa salahnya, bukan? Bukannya update gambar lucah. Chill.

Anak kijang, kau nampak sibuk buat kerja khusus dan laporan makmal yang tugaskan. Mana tidaknya sudahlah 60% penilaian berterusan kau datang dari situ. Banyak tahu. Sekalipun engkau skor di peperiksaan semester nanti kalau penilaian berterusan kau rendah, barangkali boleh berkubur impian engkau nak dapat senarai dekan bersama berkuburnya impian iPhone 6 kau. 

Anak kijang hoi. Cepat-cepat pesan makanan di kafe walaupun sudah masuk waktu maghrib. Yelah. Kau pun perlu rehatkan diri, mandi, semak whatsapp untuk gossip terbaru, skroll insta untuk gambar yang nak dikutuk dan sebagainya. Itu semua tampak lebih punya keseronokan. Maghrib jam 7:50 petang pun boleh buat , bukan?

Anak kijang, rindu bukan kepalang pada sang naqibah. Rindu kepada teman-teman setalam dan sebantal yang jauh. Kalaulah kau boleh bekukan masa-masa gelak ketawa dan momen sesuap nasi disumbat ke mulut untuk suapan pertama, pasti banyak momen yang kau dah screenshot masuk dalam memori simpan elok dalam archive. 

Tapi setahu aku, dulu kau bukan anak kijang. Dulu kau anak singa. Mungkin evolusi Darwin terlalu cetek bagi kau jadi kau ambil keputusan untuk berevolusi jadi anak kijang yang pengecut. Kijang yang lari dari tanggungawab dan lupa janji-janji kau dengan sahabat setalam kau dulu.

Jangan bohong, anak kijang. 

Dulu kalau aku datang singgah dalam hati kau, cepat-cepat kau cari jalan dan khabarkan kedatangan aku pada sahabat setalam. Seakan benci sekali kedatangan aku. Kau anggap persis virus trojan lepas cucuk pendrive di komputer koop. Menyampah. Tapi sekarang kita sudah jadi sahabat karib. Aku mula dapat tempat dalam jiwa kijang kau.

Mungkin kau sudah lupa yang janji perjuangan kau bukan atas dasar ukhwah. Tapi kerana agamamu. Tak apalah. Aku seronok bertakhta di hati mu ohoi anak kijang!

Oh ye. Salam ukhwah semula, namaku Futur. 

Surah Ali-Imran ayat 8. Tak cari rugi. Lainlah dah hafal. Hiks.

Saturday, June 28, 2014

Fungsi yang sama.

Ramadhan yang pertama selalunya yang paling bersemangat. Berimaginasi bagaimana aku akan hadiahkan kepada diri sendiri teh hijau yang nyaman setelah selesai khatam Quran (masa berbuka semestinya). Perasaan bila tidak pernah sekalipun terlepas solat kombo (maghrib, isya' dan terawih) secara berjemaah. Stargazing bila sudah selesai dengan qiamulail. Semua ini dalam khayalan. Saat cemerlang bila perkara ini akan berlaku.

Mungkinkah ini semua akan berlaku tanpa strategi? Selama dilatih 11 bulan oleh syaitan yang diiktiraf kesetanannya, apakah saat cemerlang mampu aku rasakan tanpa strategi? Nah. Ini semua mimpi. Kalau di kolej dulu bila duduk dalam jemaah, segala mungkin. Tiada yang mustahil. Pasti ada saja sahabat yang ingatkan kita saat terlupa. Mudah kiranya nak bertadarus bila ada yang selalu beri motivasi. Tapi bagaimana dengan keadaan aku sekarang yang berseorangan di rumah?

Fungsi keluarga dan jemaah sememangnya sama dalam hampir semua perkara. Ingatkan ibu ayah untuk nasihati aku bangun qiamulail. Pergi terawih berjemaah dengan keluarga pada setiap malam Ramadhan. Perhebatkan hafazan bersama adik. Didik diri dengan sabar bila bersama anak buah. Itu fungsi tarbiyah aku dapat selama di kolej untuk aku aplikasi. Tarbiyah akan sentiasa ditagih, tapi pentarbiyahan yang sama akan seringkali berlaku jika aku tak aplikasi. Tarbiyah tak upgrade.

Nota kaki : Tarbiyah kesabaran juga dapat dibentuk melalui lalulintas yang teruk bila mahu pulang kerja. Sumpah rasa macam nak lintas motor atas kereta orang.

Saturday, June 7, 2014

Budak usrah.

Kalau berjalan tak seiring dengan sahabat usrah rasanya longgar semacam. Sebabnya kalau berjalan dengan sahabat mesti jalan ramai-ramai sampai tak muat jalan. Dalam kesenggangan masa berjalan ini jarang sekali bercakap perkara kosong. Mesti ada isu yang nak dibincangkan. Baik isu terkini, sirah nabawi, topik-topik usrah,idea sehingga ke topik baitul muslim. Eh.
Kerana berkongsi sakit yang sama buat kami rasa melengkapi. Susah nak cari duit kalau ada daurah, payah nak fotokopi risalah atau bahan usrah, perit lari daripada kekangan dan pelbagai lagi mehnah. Tapi sebab yakin Allah tolong, akhirnya kami jumpa juga jalan. Pertolongan Allah seringkali diperlihat pada sangat genting.
Sampai bab makan puak-puak ini paling sensitif. Tak aci makan dalam talam kalau hanya seorang mula dulu. Itu bukan ukhwah, itu kebulur. Paling hampeh kalau ada yang bangun awal sebelum habis makanan dalam talam. Tak adil kita tinggalkan sahabat kita terkontang-kanting sampai jegil mata nak habiskan lauk dalam talam. Baik teman setalam kita baru dalam usrah mahupun orang yang kita tak kenali, rukun menghabiskan makanan dalam talam adalah bersama.
Waktu tidak bersama dengan sahabat usrah adalah waktu besar potensinya untuk futur. Sebab futur ini tidak rasis. Futur juga boleh berjangkit pada orang yang memegang jawatan besar dalam organisasi sekalipun. Kalau dengan sahabat usrah, sebelum azan subuh dah bersiap bangun nak berjemaah. Kalau boleh sebelum ke surau kemaskini status Twitter dulu. Tapi kalau ada di rumah, bangun subuh pukul 7 kemudiannya disambung dengan qailullah awal sehingga ke tengahhari. Ini bahaya semua ahli usrah mesti pernah lalui.
Jamuan ahli usrah mana yang tak ada kambing? Mungkin usrah itu layak digelar usrah diet, usrah herbalife, usrah shaklee ataupun usrah sendayu tinggi. Kambing ini merupakan entiti penting dalam jamuan usrah. Keberadaannya mampu membuatkan ahli usrah yang datang sekali sepurnama turut hadir bersama menikmatinya.
Adapun yang menegur golongan ini assobiah, harus mendalami jiwa-jiwa golongan ini sebelum melabel. Sungguh puak-puak inipun jangan leka bergaul dengan orang yang sama fikrah saja. Susah nak cari target dakwah kalau begitu. Berlapang dadalah dalam menerima pandangan dan guna akal dalam memberi teguran. Bukan emosi.

Nota kaki : Sahaja aku post entri baru ini lilahitaala.